Benarkah Kesaktian Syekh Siti Jenar Ada Dalam Manunggaling Kawula Gusti?

- Jumat, 25 November 2022 | 18:00 WIB
Ilustrasi Syekh Siti Jenar dalam salah satu cuplikan film nasional. (Tangkapan layar Youtube @YtCrashClaims)
Ilustrasi Syekh Siti Jenar dalam salah satu cuplikan film nasional. (Tangkapan layar Youtube @YtCrashClaims)

Kesaktian Syekh Siti Jenar bisa kita lihat dalam ajaran Manunggaling Kawula Gusti. Bagaimana kesaktian Syekh Siti Jenar itu? Konon sangat fenomenal. Syekh Siti Jenar adalah seorang tokoh yang dianggap Sufi dan juga salah satu penyebar agama Islam di Pulau Jawa. Tidak ada yang mengetahui secara pasti asal-usulnya. Di masyarakat terdapat banyak varian cerita mengenai asal-usul Syekh Siti Jenar.

Sebagian umat Islam menganggapnya sesat karena ajarannya yang terkenal, yaitu Manunggaling Kawula Gusti. Akan tetapi sebagian yang lain menganggap bahwa Syekh Siti Jenar adalah intelektual yang sudah mendapatkan esensi Islam itu sendiri. Ajaran-ajarannya tertuang dalam pupuh, yaitu karya sastra yang dibuatnya. Meskipun demikian, ajaran yang sangat mulia dari Syekh Siti Jenar adalah budi pekerti.

Syekh Siti Jenar mengembangkan ajaran cara hidup sufi yang dinilai bertentangan dengan ajaran Walisongo. Pertentangan praktek sufi Syekh Siti Jenar dengan Walisongo terletak pada penekanan aspek formal ketentuan syariah yang dilakukan oleh Walisongo.

Ajaran Syekh Siti Jenar yang paling kontroversial terkait dengan konsepnya tentang hidup dan mati, Tuhan dan kebebasan, serta tempat berlakunya syariat tersebut. Syekh Siti Jenar memandang bahwa kehidupan manusia di dunia ini disebut sebagai kematian. Sebaliknya, yaitu apa yang disebut umum sebagai kematian justru disebut sebagai awal dari kehidupan yang hakiki dan abadi.

Baca Juga: Kesaktian Prabu Siliwangi Yang Tidak Diketahui

Konsekuensinya, ia tidak dapat dikenai hukum yang bersifat keduniawian, tidak termasuk didalamnya hukum syariat peribadatan sebagaimana ketentuan syariah. Dan menurut ulama pada masa itu yang memahami inti ajaran Siti Jenar bahwa manusia di dunia ini tidak harus memenuhi rukun Islam yang lima, yaitu syahadat, shalat, puasa, zakat dan haji. Baginya, syariah itu baru berlaku sesudah manusia menjalani kehidupan paska kematian.

Syekh Siti Jenar juga berpendapat bahwa Allah itu ada dalam dirinya, yaitu di dalam budi. Pemahaman inilah yang dipropagandakan oleh para ulama pada masa itu. Mirip dengan konsep Al-Hallaj, tokoh sufi Islam yang dihukum mati pada awal sejarah perkembangan Islam tentang Hulul yang berkaitan dengan kesamaan sifat manusia dan Tuhan. Dimana pemahaman ketauhidan harus dilewati melalui 4 tahapan.

1. Syariat (dengan menjalankan hukum-hukum agama spt sholat, zakat dll)
2. Tarekat, dengan melakukan amalan-amalan spt wirid, dzikir dalam waktu dan hitungan tertentu
3. Hakekat, dimana hakekat dari manusia dan kesejatian hidup akan ditemukan
4. Ma’rifat, kecintaan kepada Allah dengan makna seluas-luasnya. Bukan berarti bahwa setelah memasuki tahapan-tahapan tersebut maka tahapan dibawahnya ditiadakan.

Pemahaman inilah yang kurang bisa dimengerti oleh para ulama pada masa itu tentang ilmu tasawuf yang disampaikan oleh Syekh Siti Jenar. Ilmu yang baru bisa dipahami setelah melewati ratusan tahun pasca wafatnya sang Syekh. Para ulama mengkhawatirkan adanya kesalahpahaman dalam menerima ajaran yang disampaikan oleh Syekh Siti Jenar kepada masyarakat awam dimana pada masa itu ajaran Islam yang harus disampaikan adalah pada tingkatan ‘syariat’.

Halaman:

Editor: M. Isa Jatinegara

Tags

Terkini

X